Tolak Calon Ultra Kiasu Dan Sekutu Komunisnya: Ridhuan Tee

DALAM banyak Pilihan Raya Umum (PRU), PRU14 adalah yang paling getir dan kritikal, ibarat antara hidup dan mati, semua parti-parti politik yang bertanding, terutama BN, PAS dan PH. Sama ada BN dapat meneruskan kesinambungan legasinya atau tidak, bergantung kepada keputusan PRU14 itu nanti, yang hanya tinggal lebuh kurang seminggu.

Justeru, pengundi mesti membuat pilihan yang bijak sama ada memilih BN, PAS atau PH. Salah pilih, kita akan merana untuk lima tahun akan datang. Ada orang berkata, bagilah peluang kepada pakatan ultra kiasu, tengok dan buat perbandingan mana lebih baik. Jika mereka gagal, tukar balik lima tahun lagi.

Persoalannya, bukan mudah untuk ditukar balik, selepas mereka berjaya memerintah. Contoh, apabila terlepas Pulau Pinang dan Selangor, bukan senang diambil balik. Ultra kiasu akan pancing hati rakyat dengan pelbagai insentif dan gula-gula yang akan diberikan.

Ultra kiasu ini bukan bodoh, mereka dalam kalangan orang bijak dan licik. Kita sahaja yang bodoh, mudah terpedaya dan terperangkap dengan gula-gula mereka.

Ultra kiasu telah sekian lama dapat membaca psiki dan pemikiran orang Melayu. Ultra kiasu akan suap orang Melayu untuk mencairkan hatinya, sehingga kita berkata, “bagus sungguh dia, walaupun bukan Islam sanggup membantu kita”. Misalnya, bantuan ultra kiasu kepada masjid dan surau yang mungkin lebih sedikit sebelum ini, seperti yang dilakukan oleh ultra kiasu Pulau Pinang dan Selangor.

Setelah mendapat bantuan tersebut, maka dalam kalangan kita akan berkata, “bagus sungguh kerajaan ultra kiasu Pulau Pinang (Selangor). Walaupun bukan Islam, sanggup membantu masjid dan surau.”

Sebab itu, janganlah terlalu hairan, jika ultra kiasu memberikan sedikit lebih bantuan kepada rakyat berbanding kerajaan sebelumnya. Mereka mesti melakukan sedemikian, malah kelihatan seolah-olah lebih baik. Jika mereka tidak melakukan sedemikian, sudah tentu riwayatnya akan tamat dalam PRU15. Justeru, kita mesti bijak membuat pilihan dalam PRU14 kali ini.

Sekian lama saya menulis, betapa bahayanya ultra kiasu. Tidak terlepas daripada mendedahkan kebobrokkan ultra kiasu. Dalam keadaan genting dan kritikal hari ini, saya ulangi lagi, kita mesti menolak calon ultra kiasu, jangan undi mereka. Alasannya adalah:

Pertama, ultra kiasu anti-Islam. Ultra kiasu hanya mahukan pluralisme. Tidak ada agama yang mengakar, semuanya sama. Islam dengan agama-agama lain semuanya pukul sama rata. Perkara ini tidak boleh dibiarkan berlaku. Islam tidak boleh dipukul sama rata dengan agama-agama lain. Malah agama lain pun tidak mahu disamakan dengan agama Islam.

Islam mesti didaulat seperti mana termaktub dalam perlembagaan. Bukan bermakna, kita mahu menindas agama lain. Tidak sama sekali. Sejarah Islam membuktikan, Islam tidak pernah menindas bukan Islam. Rata-rata kita lihat, bukan Islam dapat hidup senang lenang dalam sebuah negara Islam. Namun, belum tentu Islam dapat hidup aman dalam negara bukan Islam.

Kedaulatan agama Islam di Malaysia ini ada sejarahnya. Islam adalah agama penduduk majoriti pribumi negara ini, agama orang Melayu. Sebab itu, agama Islam termaktub dalam Perlembagaan. Agama yang mengakar Alam Melayu sekian lama, agama majoriti penduduk Alam Melayu.

Ini bukanlah sesuatu yang baharu dalam dunia, ia adalah perkara biasa. Agama majoriti akan mengakar. Sama seperti negara lain seperti Buddha mengakar di Thailand, China, Sri Lanka dan sebagainya. Di Thailand misalnya, jangan ada sesiapa pun yang cuba mempertikaikan Buddha, termasuk bangsa Siam sendiri dan rajanya. Semua perkara ini dilindungi. Jika ada sesiapa yang berani menghina atau merendah-rendahkan, mereka akan dimasukkan ke penjara.

Kedua, ultra kiasu anti-Melayu. Ultra kiasu tidak mahu orang Melayu yang menjadi ahli dalam parti mereka, yang ada jati diri Melayu, kuat pegangan Islamnya, hebat akhlaknya dan sebagainya. Ultra kiasu hanya mahukan Melayu yang liberal, tidak solat, minum arak dan antiundang-undang Islam.

Melayu yang sudah tidak ada jatinya, antibangsa mereka sendiri dan anti kepada agamanya, itulah pilihan mereka yang akan diangkat menjadi calon dan pemimpin mereka. Mereka akan cari dalam kalangan sosialis, komunis dan liberalis. Ini tidak termasuk melaksanakan agenda Kristian Evangelis mereka.

Saya amat mengharapkan rakyat dapat menolak parti ultra kiasu dan fahaman komunis yang dibawanya. Ultra kiasu ini berselindung di bawah sistem demokrasi untuk menyebarkan ideologi komunis yang dipegang sekian lama. Sekian lama saya bercakap, kali ini mula terbukti terserlah belangnya apabila parti ultra kiasu ini mencalonkan cucu kepada pemimpin Parti Komunis Malaya (PKM) dalam PRU14. Kenapa tidak letak calon Melayu ultra kiasu yang lebih baik, seperti bekas wartawan Utusan Malaysia?

Ternyata, orang seperti bekas wartawan Utusan Malaysia yang ada jiwa Islam, yang menyertai ultra kiasu, bukanlah pilihan ultra kiasu. Tetapi yang dipilih adalah cucu pemimpin PKM berfahaman komunis. Tidak puas hati dengan pemilihan ultra kiasu komunis ini, maka Melayu ultra kiasu yang tidak terpilih itu mencabar cucu pemimpin PKM untuk berdebat bagi membuktikan dia tidak komunis.

Dakwa Melayu ultra kiasu tersebut, cucu pemimpin PKM tersebut memasuki DAP pada tahun 2016, terus diangkat menjadi Ahli Majlis Bandaraya Petaling Jaya dan kini diangkat lagi sebagai calon PRU14. Ultra kiasu Melayu yang tidak tercalon itu mengatakan tindak-tanduk dan agenda-agenda yang dilakukan oleh Melayu komunis ini banyak kepada mirip agenda songsang.

Cucu pemimpin PKM tersebut menggesa semua pihak tidak menghakiminya berdasarkan neneknya, sedangkan sebelum ini, beliau menyatakan neneknya adalah idolanya dan menyifatkannya sebagai “wirawati dan pejuang bangsa”.

Sejak bila pula PKM menjadi wira pejuang kemerdekaan dan pejuang bangsa? Komunis tetap komunis. Agenda untuk menguasai Tanah Melayu amat jelas. Setelah Jepun meninggalkan Tanah Melayu selepas kalah dalam Perang Dunia Kedua 1945, komunis telah keluar dari hutan untuk menguasai Tanah Melayu. Nasib baik, British cepat sampai dalam tempoh 14 hari, jika tidak pasti negara ini telah diperintah Komunis.

Sebelum ini saya turut membaca kenyataan cucu pemimpin komunis tersebut betapa beliau sangat teruja menjadi ahli parti ultra kiasu kerana perjuangan Malaysian Malaysia yang dibawa. Apakah cucu PKM ini faham akan maksud Malaysian Malaysia? Jika tidak faham mari saya ajarkan.

Malaysian Malaysia adalah perjuangan ultra kiasu sekian lama. Malaysia untuk rakyat Malaysia. Memang benar, Malaysia untuk rakyat Malaysia. Tetapi apakah kita faham maksud yang terselindung di sebalik konsep ini? Ternyata bercanggah dengan Perlembagaan Persekutuan. Dalam maksud, mereka mahukan hak-hak istimewa orang Melayu dan Bumiputera Sabah dan Sarawak dihapuskan supaya semuanya menjadi sama.

Ketiga, ultra kiasu anti-Perlembagaan. Mereka tidak mahu ada perkara kelebihan yang berkaitan dengan Melayu, seperti kedudukan Islam, bahasa Melayu, kedudukan hak istimewa orang Melayu dan Bumiputera. Perkara ini amat penting untuk mereka melunaskan agenda Evangelis Kristian yang dibawanya. Caranya dengan memecahkan parti-parti politik Melayu yang menjadi sekutunya supaya dia dapat menguasai.

Lahirnya PKR, PAN dan PPBM adalah sebahagian perancangan mereka. Setelah parti Melayu berpecah, ultra kaisu pecahkan dalam kalangan mereka sesama parti untuk melemahkan mereka lagi. Sekali lagi berjaya. Nasib baik PAS dapat mencium baunya, maka PAS keluar dan rela bersendirian.

Pendek kata, politik Malaysia hari ini, tidak boleh berharapkan sesiapa lagi melainkan UMNO dan PAS. Bukan kerana saya terlalu menyokong kedua parti ini. Tetapi inilah parti yang masih lagi belum berjaya dikuasai ultra kiasu. Pilihan kita hanya dua, sekiranya kita menolak UMNO, maka beralihlah kepada PAS, kerana itulah sahaja pilihan yang kita ada.

Prof Dr Ridhuan Tee Abdullah
Profesor Fakulti Pengajian Umum dan Pendidikan Lanjutan (FUPL)
Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA)
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment