Inilah Belang Sebenar Pemimpin DAP....Kebodohan Ditunjukkan Kepada Macainya

Sehingga hari ini, masih ramai yang memperkatakan tentang Majlis Perasmian Mass Rapid Transit (MRT) laluan Sungai Buloh Kajang Fasa dua yang selamat di rasmikan oleh Datuk Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak semalam. Paling mencuri tumpuan adalah bagaimana MRT ini mampu mengurangkan kesesakan lalu lintas disamping memberi manfaat kepada lebih 1 juta pengguna.

Disaat ramai pihak bersyukur dengan siapnya MRT ini, dikalangan pemimpin pembangkang, ianya dijadikan bahan dan modal untuk menghentam kerajaan. Dikalangan pemimpin pembangkang terutamanya DAP, mereka pantas mengaitkan pelbagai perkara dan paling menyedihkan, ayat yang mereka gunakan terlalu biadab hanya semata-mata untuk meraih keuntungan politik semata-mata.
Mari kita lihat satu persatu apa yang diperkatakan oleh tiga “selebriti” utama DAP ini. Tony Pua dalam Twitternya menulis “Hello PM Najib paid for it with his pocket money is it? We get to ride the MRT for free and our taxes don’t have to towards paying the RM 30bn for MRT debts?”.

Hannah Yeoh pula menulis di dalam akaun Twitternya, “Taxpayer’s money. Not his money”. Paling biadab adalah komen yang dikeluarkan oleh Setiausaha Peribadi kepada Timbalan Ketua Menteri P.Pinang, Satees Muniandy yang secara terang-terangan menghina Datuk Seri Mohd Najib semasa perasmian MRT berkenaan.

Dalam akaun Facebooknya, Satees yang sebelum ini menghina Kebawah Duli Sultan Johor, Sultan Ibrahim Almarhum Sultan Iskandar, menulis, “Hadiah PM untuk rakyat?! Hoi…Ingat ini duit bapak ngkau?! Ini duit rakyat la…buat projek dengan duit kami pas tu, cakap hadiah untuk rakyat?! Menteri tak malu. Necklace berlian bini kamu tu pun duit rakyat jugak. Tu pun hadiah?!”.

Komen-komen ini dikeluarkan oleh mereka yang cukup biadab ini setelah Malaysia Kini mengeluarkan kenyataan Menteri Penerangan, Datuk Seri Salleh Said Keruak yang mengulas ucapan Perdana Menteri yang memberitahu, projek MRT ini adalah pemberian kerajaan kepada rakyat setelah mendengar sendiri keluh kesah rakyat yang amat memerlukan satu jaringan pengangkutan awam yang moden dan komprehensif.

Lihat sahaja bagaimana biadabnya pemimpin DAP ini. Adakah semua perkara perlu dipolitikkan sedangkan projek ini sememangnya adalah untuk rakyat? Kenapa perlu mengheret perkara negatif seumpama ini sedangkan Datuk Seri Mohd Najib sendiri cukup prihatin dengan masalah pengangkutan awam dan kesesakan trafik yang membelenggu penduduk sejak sekian lama?

Nampaknya, mereka benar-benar telah biadab dan langsung tidak tahu akan erti menghormati antara satu sama lain. Bagi mereka, semuanya adalah politik dan paling mengecewakan, mereka berselindung disebalik pangkat Yang Berhormat yang mereka sandang dalam menghalalkan tindakan biadab mereka. Adakah ini pemimpin contoh yang mahu dijadikan ikutan?
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment