JANGAN SEMBANGLAH, DIA DULU LEBIH BANYAK TUDUHAN KUT…

‘Malaysian Maverick’ menyerang lagi. Kali ini bukan hanya Dato’ Seri Najib menjadi mangsa, malah wakil-wakil rakyat Barisan Nasional (BN) pun turut menjadi mangsa serangannya. Dia kata wakil-wakil rakyat BN hipokrit kerana menyokong Najib?

Lalu dia ‘nyanyikan’ semula ‘lagu’ yang sebelum ini didendangkan ‘penyanyi asal’, Sarawak Report yang berjudul 1MDB. Mungkin mahu mencipta kelainan sedikit bagi mengelak dituduh ‘menciplak’ hasil karya ‘seni menipu’ orang, dia tambah nama seorang bekas menteri.

Pada pandangan penulis, Mahathir bagaikan sudah kehabisan modal. Peluru yang sudah ‘kosong’ terpaksa dia gunakan juga. Walaupun hanya menggunakan ‘kelongsong yang kosong’, dia cuba juga melakukan serangan selagi terdaya…

Dia bercakap mengenai ‘kesalahan-kesalahan’ Najib? Di mana kesahihan dakwaan kononnya Najib melakukan kesalahan? Sehingga kini, belum ada satu pun mahkamah di dalam dunia ini yang mengesahkan Najib membuat kesalahan.

Di negara ini, sistem perundangan kita mengamalkan konsep ‘innocent until proven guilty’. Jadi, menuduh Najib sebagai bersalah dan wajid dijatuhkan adalah satu hasutan yang tidak wajar dilakukan. Atau Mahathir kini sudah bertukar profesyen menjadi ‘hakim mahkamah’?

Sejak Mahathir menyerang Najib, apa yang terbit dari mulutnya hanyalah semata-mata tuduhan dengan ‘bukti-bukti’ yang sangat rapuh. Sekiranya dibawa masuk ke mahkamah pun, rasanya hakim pun akan ketawa dalam kamar hakim sebelum menolak kes tersebut.

Bercakap mengenai ‘tuduhan’, penulis yakin bahawa Mahathir lebih banyak berdepan dengan tuduhan sepanjang 22 tahun dia menjadi Perdana Menteri dulu. Bukan satu atau dua tuduhan, malah mungkin beratus-ratus tuduhan terhadapnya.

Bukan saja mendiang Barry Wain yang menuduhnya sebagai ‘Maverick’ yang bertanggungjawab dengan skandal bernilai RM50 bilion, malah banyak lagi skandal-skandal lain yang menggemparkan ketika itu.

Dato’ Seri Anwar Ibrahim misalnya pernah menuduh Mahathir menggunakan RM1.8 bilion untuk tujuan ‘bail out’ syarikat anaknya dulu, bukan? Lim Kit Siang, mendiang Karpal, Ezam Mohd Noor, Azmin Ali dan ramai lagi mendendangkan ‘lagu’ yang sama.

Bukan sekadar tuduhan melibatkan wang ringgit sahaja. Malah tuduhan-tuduhan yang melibatkan buruk perangai seperti nepotisme, kronisme, kuku besi, diktator, kaki cantas, ‘conflict of interest’, ‘tangan ghaib’, ‘maha’ itu dan ini begitu popular dilempar terhadap Mahathir.

Mahathir juga tidak dibuktikan bersalah ketika itu. Ekoran tidak disahkan bersalah secara sah, maka tidak ramai yang terpengaruh dengan tuduhan-tuduhan yang dilempar terhadap Mahathir ketika itu, bukan?

Mungkin kerana itu juga wakil-wakil rakyat BN di zaman itu mempertahankan Mahathir. Kerana apa? Kerana tidak ada satu kesahihan yang mengatakan dia bersalah. Itu saja sudah memadai untuk mempertahankan seseorang secara adil, bukan?

Lebih ‘menarik’, siapa saja yang cuba ‘serang’ atau berani ‘menyanggah’ Mahathir ketika itu akan dapat ‘nasib sial’. Sebagai contoh, orang kata dulu wakil rakyat yang cuba serang Mahathir, akan ditahan di bawah ISA, benarkah?

Malah ada cerita yang mengatakan seorang Ketua Hakim Negara pernah menjadi mangsa Mahathir gara-gara memutuskan UMNO sebagai pertubuhan haram dan tidak sah. Khabarnya Ketua Hakim Negara itu dipecat, benarkah? Apa khabar agaknya bekas Ketua Hakim Negara yang bernama ‘Tun Salleh Abas’?

Jangan cepat menghina orang. Kerana orang yang dikatakan hina itu mungkin tidak seperti yang disangka. Malah silap-silap, yang menghina itu lebih hina dan buruk perangainya. Kembalilah ke pangkal jalan selagi masih ada nyawa dikandung badan…

– Cenderawasih
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment