Makanan Kuda Pemimpin Pakatan Lebih Mahal Dari Bijirin ‘Quinoa’

Apa juga jadahnya dengan pembangkang ini sehingga bijirin yang dimakan oleh Dato’ Seri Najib pun mereka menjadikan isu kononnya ianya adalah bijirin yang termahal berbandingkan dengan beras.

Nasib baik dibandingkan dengan beras jika dibandingkan dengan Intan berlian lagi haru rupanya penyakit pemikiran puak pembangkang ini.

Lim Kit Siang sudah kembali dan pulih dari penyakitnya maka dia mula kembali membuat provokasi terhadap lawan politiknya, tidak mengira apa topiknya asal boleh mendatangkan kecelaruan pemikiran rakyat maka itulah sumber bahan politiknya ada kalanya dilihat seperti hilang akal sahaja tindakan Kit Siang ini.

Itu sebabnya Kit Siang cukup tidak bersetuju dengan cadangan kerajaan untuk mengujudkan akta undang-undang baru untuk membendung berita palsu dan dengan sinis menyindir bahawa ianya tidak akan meningkatkan keyakinan rakyat terhadap Barisan Nasional. Seolah-olah mewujudkan akta berita palsu adalah bagi membolehkan kemenangan PRU 14 memihak kepada kerajaan Barisan Nasional.

Sebenarnya ini lah punca penolakan Lim terhadap penggubalan undang-undang berita palsu yang membuktikan bahawa Lim terlalu takut dengan kelulusan akta tersebut kerana ternyata puak pembangkang ini terlalu sarat dengan cerita palsu dan fitnah.

Telahan Tan Sri Annuar Musa selaku Ketua Penerangan UMNO sangatlah ada kebenarannya dan terbukti hari ini bila mana bijirin makanan yang di makan oleh Dato’ Seri Najib telah dipermainkan seolah, makanan Dato’ Seri Najib adalah terlalu ‘special’, sedangkan ianya adalah makanan kesihatan yang sesuai buat semua yang berkemampuan.

Ini adalah satu penghinaan Lim terhadap rakyat Malaysia dengan membuat perbandingan makanan yang dimakan oleh Perdana Menteri dengan rakyat biasa.  Walhal bagi rakyat umum pada hari ini ramai yang telah menukar dari beras biasa kepada beras yang lebih berkualiti seperti beras Basmathi, beras Perang atau Beras Wangi yang mana ianya lebih enak dari beras biasa, walau bagaimanapun ianya adalah bergantung kepada kemampuan.

Kita harus memahami dan sedar bahawa di negara ini kita hanya mempunyai seorang Perdana Menteri dan hampir 33 Juta rakyat, Malaysia bukan memiliki hampir 33 juta Perdana Menteri dan seorang rakyat yang mana semuanya layak menikmati beras atau bijirin yang mahal semata-mata untuk mendapatkan kesihatan bagi melaksanakan tugas seperti mana yang dilakukan oleh Perdana Menteri.

Hari ini ada rakyat yang berkemampuan boleh berbelanja sahingga ribuan ringit semata-mata untuk menikmati makanan mewah di restoran berjenama atau di hotel mewah bertaraf lima atau enam bintang. Mungkin juga mereka ini menikmati bijirin yang sama dengan Dato’ Seri Najib, tetapi tidak dihebohkan kerana tiada kepentingan politik bagi mereka.

Mungkin Lim merasa rimas dengan kesihatan Dato’ Seri Najib yang kelihatan sihat dan cergas serta sentiasa ceria untuk bertemu rakyat, yang mana sepatutnya begitulah kesihatan untuk menjadi seoarang wakil rakyat atau pemimpin, bukan pemimpin yang asyik keluar masuk hospital dan keluar masuk penjara serta menyusahkan rakyat dengan pungutan derma.

Namun apa yang nyata hari ini adalah benar pembangkang ketandusan isu sahingga makanan yang dinikmati oleh Perdana Menteri pun hendak mereka jadikan isu, tetapi tidak pula mereka mengambil pendekatan menyemak harga makanan bagi kuda-kuda kesayangan belaan pemimpin yang terdapat di kalangan pembangkang.

Sepatutnya Lim harus berani bertanya kepada mereka berapakah jumlah harga makanan yang perlu mereka sediakan untuk makanan kuda-kuda ternakan mereka terutama yang berada di luar negara.

Comments

Popular posts from this blog

RUPANYA RAMAI YANG SALAH MANDI WAJIB, INI CARA MANDI WAJIB YANG BETUL

BAPA JHO LOW RUPANYA KRONI MAHATHIR…

Elakkan Ditipu Oleh Penjual Tayar Kereta, Anda WAJIB Tahu Maksud Kod Pada Tayar