Apa Nasib Mahathir Selepas PRU14? Pasti Madey tidak Boleh Menerima Kenyataan...Kalah Teruk

Dikala ini, mungkin buat Pakatan Harapan, mereka akan mempergunakan sepenuhnya sisa tenaga dan pengaruh yang ada pada Tun Dr Mahathir Mohamad untuk merayu undi dari kaum melayu terutamanya dikalangan para pentaksubnya. Pada usia 93 tahun, Mahathir nampaknya terus diperkuda dan diperhambakan oleh bekas-bekas musuh politiknya.

Melihat kepada keadaan ini, timbul persoalan, apa akan jadi pada Mahathir selepas Pilihan Raya Umum ke 14 terutamanya apabila dia tewas dalam usahanya merebut Parlimen Langkawi? Adakah dia akan terus terlibat dalam politik bersama-sama pembangkang atau dia singkirkan secara terhina oleh mereka yang dianggap olehnya sebagai sekutu politik hari ini?

Mungkin bagi para pengikutnya, Mahathir berpeluang untuk merampas Parlimen Langkawi dari tangan BN. Namun perlu diingatkan bahawa, Mahathir yang ada pada hari ini adalah Mahathir yang telah menggadaikan prinsip dan maruahnya kepada DAP hanya semata-mata mahu melunaskan dendamnya terhadap Datuk Seri Mohd Najib disamping untuk kembali aktif dalam politik.

Ianya tidak sama seperti mana Mahathir yang pernah menerajui negara selama 22 tahun dahulu. Dahulu, dia mempunyai jentera yang cukup ampuh dari BN untuk memastikan kemenangannya di Parlimen Kubang Pasu. Hari ini, Mahathir sendiri tidak berani untuk meramalkan peluangnya merampas kerusi Parlimen Langkawi.

Apa yang diperhatikan, menerusi sikap dan tingkah laku pembangkang sejak beberapa pilihan raya umum yang lepas, mereka akan mula menyingkirkan pemimpin yang gagal dalam usaha mereka memenagi satu-satu pilihan raya umum. Tambahan pula, Mahathir hari ini tidak mempunyai partinya sendiri untuk terus kekal berada di dalam barisan pembangkang.

Nasibnya jelas berlawanan dengan nasib Datuk Seri Anwar Ibrahim yang dilihat mempunyai tapak yang kukuh di dalam politik hanya kerana partinya, PKR merupakan parti yang agak kukuh di dalam pakatan pembangkang. Mahathir pula terpaksa bergantung harap dan ihsan parti lain untuk terus bertahan dan hal ini tidak akan kekal lama terutamanya setelah Pakatan Harapan gagal memenangi PRU14 kali ini.

Lebih memburukkan keadaan adalah, sekiranya Pakatan Harapan gagal dalam misi mereka dengan Mahathir juga kecundang di Langkawi, tidak ada sesiapa di dalam Pakatan Harapan mahu meletakkan sebagai Ketua Pembangkang. Maka, berakhirlah usaha dan jalan terakhir Mahathir untuk kembali menerajui sebuah kerajaan menerusi Pakatan Harapan dan paling teruk lagi, peluang untuk kekal berpolitik boleh dianggap tertutup terus.
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment