Tukar Tempat Bertanding – Cara Pembangkang Lari Dari Tanggungjawab Untuk Kekal Berkuasa

Nampak sangat lah....Kaum Cina ini bersifat RASIS....dah tahu Lim Kit Siang suka berpindah randah.Selepas kawsan ini dan kawasan itu plak...Kan BODOH yang MENGUNDINYA.Mana nya akal dan fikiran....Apa gunanya ada YB Dikawasan itu jika ada masalah yang dihadapi oleh rakyat kawasan itu?

Sikap tidak bertanggungjawab pemimpin pembangkang dapat dilihat apabila hampir tibanya pilihanraya, dikala ini ramai diantaranya akan banyak menunjukkan keperihatinan dalam merasmikan projek “yang dah siap” paling mahalnya projek tandas.

Begitu juga, jika kita lihat betapa ramainya pemimpin pembangkang yang akan  keluar dan bertanding ke tempat lain  seakan melarikan diri dari  tanggungjawab yang tidak dilaksanakan kepada rakyat selama 5 tahun berkuasa.

Apa yang mereka lakukan hanya mengutuk kerajaan dan mencari isu politik. Sedangkan  rakyat memerlukan mereka untuk mengadu banyak perkara  dan pemimpin pembangkang ini tidak pernah ada didalam kawasan.

Lihat sahaja Lim Kit Siang sudah beberapa kali bertukar tempat pilihanraya dan  kenapa mereka lakukan sedemikian. Bagi Pembangkang jawatan dan kuasa adalah segalanya dan tanggungjawab itu adalah soal kedua atau ke sepuluh yang  boleh tidak dilaksanakan.

Berbanding dengan pemimpin parti Barisan Nasional yang sentiasa kekal ditempat pilihanraya yang mereka menangi dan terus menjalankan tanggungjawab sepenuhnya untuk kepentingan rakyat dan memastikan rakyat tidak ketinggalan dalam arus pembangunan dan peluang.

Lim Kit Siang pada pilihanraya kali ini akan meninggalkan Gelang Patah dan akan  menjadi pengundi di kawasan Pulau Pinang pula. Perangainya sedemikian  berlaku bila  dia melihat berbagai komplen yang dibuat oleh pengundi terhadapnya.

Tindakan ini adalah untuk mengekalkan prestasinya yang tiadak akan kalah dikawasan baru dan terus melakukan hasutan terhadap rakyat yang berada dikawasan barunya. Hal ini sama terjadi di kawasan Gelang Patah yang dimenanginya dahulu.

DAP serta sekutunya sentiasa melarikan tanggungjawab terhadap pengundi, lihat sahaja apa yang telah mereka lakukan untuk pembangunan di Negeri pemerintahan mereka. Rata-rata sehingga kini hanya projek yang mendatangkan keuntungan sahaja dilaksanakan.

Projek untuk rakyat, jauh sekali dititikberatkan. Sehinggakan jalan berlubang pun mereka biarkan. Soal keselamatan rakyat adalah perkara no 2. Yang penting bagi mereka peruntukan  yang ada di faraidkan diantara mereka sahaja.

Jadi untuk rakyat Malaysia serta pengundi, cukup la sudah untuk mempercayai  pemimpin pembangkang ini. Tugas mereka bukan untuk rakyat, Tugas mereka bukan untuk memastikan kesejahteraan rakyat. Tetapi apa yang paling penting bagi mereka ialah kuasa dan jawatan dan gaji dan elaun bulanan yang mereka terima.

Lihat sahaja kenaikan gaji serta elaun bulanan yang diterima oleh MB  Selangor, semuanya mencapai ratusan ribu sebulan. Dan jumlah nya melebihi gaji bulanan seorang Perdana Menteri. Tetapi apakah yang dilakukannya terhadap kesejahteraan rakyat Selangor.  Tiada.

Justeru itu cukup lah percaya berbagai slogan yang akan menjerut leher kita sendiri hanya kerana tidak berpuas hati dengan beberapa perkara. Sehingga  diri sendiri serta yang lainnya merana sebagaimana berlakunya di Pulau Pinang  dimana segalanya telah diubah.

Jangan nasi menjadi bubur, tiada apa dapat dilakukan  apabila sistem pentadbiran sebuah negeri telah bertukar. Jangan ingat menukar sebuah kerajaan seperti menyalin baju sahaja. Untuk mendapatkannya semula belum pasti 100 tahun akan  berhasil.
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment