PRU TERAKHIR UNTUK MAHATHIR- PASTI TIDAK DAPAT TERIMA KEKALAHAN DAN AKAN BUAT SESUATU

Pilihanraya akan datang ada lah pilihanraya biasa untuk memilih atau pun menukar kerajaan bagi rakyat biasa atau pun ahli politik.

Namun bagi individu seperti Tun Mahathir ia bukan PRU biasa.

Ia ada lah PRU hidup dan mati.

Selain Tun Mahathir , Lim Kit Siang dan Anwar Ibrahim juga berada di dalam situasi yang sama. Faktor usia juga memainkan peranan.

Najib Abdul Razak sudah pun menjadi Perdana Menteri melebihi 5 tahun , dan jika tertewas pun sekurang kurang dia pernah menjadi Perdana Menteri.

Bagi Tun Mahathir , PRU14 ada lah nyawa nya.

Bersama PRU14 itu ada bagasi besar dan sulit yang memestikan kemenangan di pihak nya,

Jika Pembangkang yang di kuda kan oleh Tun Mahathir tidak menang , maka Tun Mahathir akan menangis air mata darah.

ini kerana usia nya yang tidak memungkin kan dia terus berada dalam politik secara aktif menunggu PRU15.

Tun Mahathir ada beberapa perkara sulit yang dia perlu lakukan jika pembangkang berkuasa, sama ada dia akan negotiasi untuk hal itu atau pun melaksana kan sendiri kerana apa yang di kejar nya bukan sikit nilai nya.

Isu 1MDB hanya lah auta dan umpan nya sahaja.

Seperti kata penulis yang amat mengenali Tun Mahathir ia itu Raja Petra Kamaruddin, , jika Mahathir tewas dan tidak dapat menumpang Pembangkang , maka bersama kekalahan itu ada lah aset dan dana bernilai RM100 billion.

Jumlah RM100 billion yang di letak nya merata atas pelbagai nama pasti akan jadi pemilik pemegang yang kemudian tidak akan dapat di tuntut melalui undang undang kerana bakal terdedah.

Maka kuasa amat perlu kepada Tun Mahathir atau proksi nya untuk mengawal aset dan dana itu dengan kuasa Perdana Menteri.

Atas sebab ini di percayai , bukan sahaja Tun Mahathir melakar cara untuk menang , bah kan sedang juga lakar cara mana akan di buat jika kalah.

Turut tersenarai dalam agenda Tun Mahathir jika kalah ada lah demontrasi, tunjuk perasaan dan gangguan huru hara serta saman menyaman.

Tun Mahathir telah terbiasa dengan “forward thinking’ nya di mana ketika berhadapan pertandingan getir menghadapi Tengku Razaliegh Hamzah untuk jawatan Presiden UMNO beliau bersama Tun Daim sudah pun mnelakar pengharaman UMNO untuk menubuh kan parti UMNO baru tanpa kemasukan ahli UMNO pro Tengku Razaleigh.

Maka bukan sahaja memikirkan pertandingan itu bahkan memikir kan apa perlu buat jika kalah kerana ia membabitkan hidup mati Tun Mahathir.

UMNO milik orang Melayu akhir nya terbebam ke bumi dan di ganti kan dengan UMNO baru ciptaan Tun Mahathir dengan diri beliau sendiri menggunakan kan keahliian 00000001.

Tidak sedikit pun kedua Tun mahu mencabar keputusan hakim berkemungkinan sudah pun di rancang akan hal ini semua.

Maka , UMNO dan BN harus bersedia dengan orang yang panjang akal seperti Tun Mahathir yang akan ingat apa pun jika hal itu membabitkan kepentingan nya dan lupa segala nya “saya tak ingat” jika ia membabitkan kepentingan orang lain.

Sumber sumber ada menyatakan “orang tua itu” sedang melakarkan sesuatu untuk kekalahan kerana dia tidak akan dapat terima hakikat diri nya tewas kerana terlalu banyak yang tersangkut yang tidak lepas jika dia dan pembangkang nya tewas.
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment