Tulisan Mahathir Sudah Tidak Popular & Bukan Lagi Bahan Rujukan Rakyat...Rakyat Sudah TAhu Mainan Politik Madey

Suatu waktu dahulu ketika Mahathir memulakan serangan terhadap Datuk Seri Najib Tun Razak, blog "Che Det" menjadi sangat popular.

Apa sahaja Che Det tulis, ramai yang percaya mentah mentah, tanpa menyemak fakta dan menanti respon pihak yang dituduh. Itulah situasi pada waktu itu.

Pada Julai 2015, ketika Mahathir mula "launch attack" terhadap Najib, ranking Che Det berada pada kedudukan 63,802 paling dilawati di dunia dan ke 403 di Malaysia.

Kini, pada April 2017. Kira kira hampir 1 tahun 9 bulan selepas itu, blog Che Det merosot pembacanya. Berada pada kedudukan 263,179 di dunia, turun 200,000 tangga.
Di Malaysia, turun dari kedudukan kedudukan ke 403 turun ke 2,839 pada hari ini, 10 April 2017. Dengan purata masa pembaca hanya 3 minit sahaja di blognya.

3 minit bermakna, pembaca hanya "browsing" sambil lalu sahaja atau hanya baca tajuk tajuk sahaja. Mungkin letih bila membaca plot dan cerita yang sama diulang ulang banyak kali.
Hanya 67% pembaca dari Malaysia, selebihnya dari Arab Saudi, Singapura dan negara lain. Keyword paling popular dicari dalam blog Che Det adalah mahathir, chedet, che det, tun mahathir dan blog che det.

Tiada satu pun keyword berkaitan 1MDB, PPBM, GST atau isu isu lain. Bermakna orang luar yang pergi ke situ hanya mencari cerita cerita lama dalam arkibnya sahaja.
1MDB tidak dicari dalam blog Mahathir. Bermakna pembaca pun sudah percaya Mahathir tiada krebiliti dan bukan sumber yang boleh dipercayai untuk menulis tentang 1MDB.
Seawal tahun 2015 ketika serangan kebenciannya bermula, blog Che Det begitu dinanti nantikan seperti wayang “blockbuster” dari Hollywood.

Hits kepada blognya tinggi kerana selain dari pengunjung mahu melihat sama ada sudah ada entri baharu , mereka juga menjadikan blognya hits dengan berkongsi "link story" kepada ramai pihak lain.
Namun, masa berlalu , blog Mahathir “Chedet” terpinggir dan tidak lagi dihiraukan. Bolehlah dikatakan blognya dalam keadaan “pathetic”.

Selain dari ranking blognya merosot dengan teruk , ia juga bukan lagi menjadi blog yang diikuti atau dirujuk lagi.

Apakah sebab semuanya ini?

Banyak faktor boleh diberi berkenaan kedudukan yang teruk ini.
Pertama , mungkin perwatakan Mahathir yang sudah tidak dipercayai lagi kerana kerap berbohong dan suka mempermainkan pengikutnya.

Faktor kedua adalah tentang kebenaran. Pembaca yang pada awalnya menyangka ada kebenaran dari apa yang ditulis Che Det akan mencari kebenaran.
Akhirnya bila satu demi satu kebenaran datang, maka pembaca akan mulai tidak mempercayai lagi tulisan Che Det.

Mahathir tahu dirinya sendiri terlalu banyak pincang dan punyai liabiliti yang besar. Jalan terbaik untuk alihkannya mata rakyat adalah dengan cara menyerang Najib.
Sampai hari ini, Mahathir tidak pernah jawab dengan bukti yang kukuh berkaitan BMF, Skandal Forex, isu Perwaja, Maminco dan kekayaan luar biasa anak anaknya.
"Ploy diversion" Mahathir ini hanya laku seketika sahaja. Ini kerana lambat laun rakyat akan menyedari ia cuma mainan minda dan persepsi semata mata.

Terlalu jelas fakta menunjukkan blog Mahathir tidak lagi diendahkan dan rakyat tidak lagi menunggu entri entrinya seghairah bermula serangan Mahathir dulu.

Serangan yang terlalu agresif dan "attacking below the belt" yang dibuat terhadap Najib dan isterinya telah mula mengundang simpati rakyat. Rakyat mula nampak sikap keterlaluan dan dengki Mahathir.
“By turn of event” kini terlihat ramai pula yang menyokong Datuk Seri Najib. Bahkan yang menghentam Perdana Menteri akan diserang dan dibalun oleh banyak pihak. Hingga jadi "trending" di Twitter sebab Rafizi dibalun oleh penyokong kerajaan.

Akibat daripada itu , pihak Mahathir dan pembangkang terpaksa menuduh mereka yang menyokong Perdana Menteri ini dibayar untuk menutup hakikat bahawa Perdana Menteri memiliki penyokong yang sayang kepada UMNO dan Presidennya.

Selain itu jalan pintas untuk pembangkang dan Pro Mahathir untuk menutup rasa kalah adalah dengan menggelar mereka yang menyokong Perdana Menteri sebagai “pemakan dedak”.
Itulah alasan mereka. Bila kerap sangat diulang dan terjadi secara berlebih lebihan. Rakyat mula tahu siapa yang makan dedak sebenarnya. Puak Mahathir yang terlebih makan dedak atau terkurang dedak sebenarnya.

Sudah menjadi tanggungjawab setiap ahli UMNO mempertahankan institusi Presiden. Sama seperti mereka mempertahankan Mahathir ketika menjadi Presiden UMNO.

Apakah kesetiaan kepada Presiden bernama ‘Mahathir” waima kerajaan beliau membunuh mangsa Memali, memberi kekayaan kepada kroni dan anak beranak itu sebagai memakan “dedak” juga?
Mahathir nyata sekali semakin dipinggirkan. Mahathir telah menjual diri dan prinsipnya hanya sebab mengejar cita cita peribadinya.

Hanya yang taksub sahaja yang masih buta kepada segala perkara yang terjadi di hadapan mata mereka. Mereka tidak sedar ini Mahathir lain dan bukan Mahathir yang dulu.
Benar juga ada orang berkata “Tun Mahathir overstay his welcome”. Dari menyanjung kini berubah kepada meluat kerana terlalu lama dalam persada politik.

Perjuangan Mahathir belum selesai selagi "Boboi" tidak berada di puncak kuasa. Selagi itulah Mahathir akan terus kacau dan kacau.
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment