Mahathir Mudah Lupa, Siapa Sebenarnya Tidak Demokratik Masa Jadi PM

Selama 22 tahun dia memerintah negara kita, Mahathir telah menunjukkan cara 'kuku besi' atau diktator sehingga menyebabkan dirinya digelar sebagai Mahazalim dan Mahafiraun oleh para penentangnya dahulu kala.

Sebulan yang lepas, Mahathir "di boo" dalam majlis otai reformasi. Laungan Mahafiraun dan Mahazalim kembali kedengaran.

Namun dia tidak sedar dan mungkin sudah lupa kezaliman yang dia telah lakukan kepada rakyat Malaysia.

Walaupun mungkin dia sudah lupa sejarah diktatornya sebagai Perdana Menteri, namun tidak bagi sesetengah rakyat di negara ini. Terdapat ramai lagi yang masih terasa kepedihan luka diktator ketika Mahathir memerintah.

Lihat sahaja, bagaimana dia menghalang gerakan 'Undur Mahathir' melalui Reformasi 98 dahulu? Bukan setakat gas pemedih mata, belati dan cota, namun sesiapa sahaja yang menunjukkan reaksi anti Mahathir akan diperlakukan dengan begitu 'kejam' sekali.

Jika manusia pun semasa itu sudah tiada kebebasan untuk bersuara walau sedikit, apatah lagi media. Dunia sendiri dapat saksikan bagaimana kebebasan media di Malaysia sepanjang 22 tahun pemerintahan Dr Mahathir telah diperlakukan dengan begitu teruk.

Tidak kira apa bentuk media sekali pun, mereka tidak dibenarkan sama sekali menyiarkan perkara-perkara yang memburukkan Mahathir, waima sekadar menjentik hujung hidungnya.

Namun pada hari ini apabila pihak Polis menghalang dari sesi debat antara dirinya dengan Datuk Seri Nazri Aziz diteruskan, Mahathir seakan-akan menyalahkan pihak berkuasa itu 100 peratus.

Dengan menggunakan pengaruhnya sebagai bekas Perdana Menteri, pemimpin diktator itu telah memainkan persepsi buruk kononnya negara ini sudah hilang demokratik.

Walhal dia lupa, apa yang berlaku sekarang ini jauh berbeza dengan apa yang pernah dia lakukan semasa pemerintahannya dahulu.

Jika Akta seperti ISA dan lain-lain hukuman tanpa bicara digunakan kepada sesiapa sahaja yang anti kepada dirinya, adakah itu disifatkan sebagai penuh demokratik dan terpimpin?

Mahathir mudah lupa. Dosa dosa lampaunya kini hantui hidupnya. Mahathir meracau apa sahaja demi mendapatkan kuasa. Apa sahaja yang dituduhnya umpama jari telunjuk lurus, kelingking berkait.

Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment