MUHYIDDIN TIADA TOKOH SEBAGAI PEMIMPIN JALANAN


BUAT pertama kalinya pada Bersih 5.0, bekas Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin turun ke jalan raya untuk berdemonstrasi.

Sebelum ini, dalam sejarah dunia politiknya, Muhyiddin tidak pernah turun ke acara-acara sebegini lebih-lebih lagi yang terpaksa bersesak-sesak dan berjalan kaki sehingga lebih 500 meter di jalan raya.

Mana tidaknya, sebagai seorang pemimpin kerajaan suatu ketika dahulu, Muhyiddin terkenal sebagai seorang yang memiliki ‘standard’ tersendiri yang tidak menjiwai marhaen.

Apabila dia kini bergelar Presiden Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM), kehadiran Muhyiddin amatlah diharapkan oleh penganjur Bersih bagi menunjukkan sokongan dari bangsa Melayu.

Bagaimanapun, kita dapat lihat sendiri Muhyiddin hanya turun di sebelah petang ketika Pengerusi PPBM, Tun Dr Mahathir Mohamed turun ke demonstrasi berkenaan.

Kenapa Muhyiddin terpaksa menunggu Mahathir sebelum turun bersama penyokong Bersih 5.0? Mana mungkin Muhyiddin mampu turun berseorangan ke jalan raya bersama-sama demonstran lain kerana dia amat kekok untuk berbuat demikian berseorangan.

Sebab itu Muhyiddin terpaksa bergantung harap kepada kemahiran bermuka-muka yang dimiliki Mahathir ketika turun menyatakan sokongan terhadap Bersih.

Jika kita lihat dari segi pakaian yang dipakaikan pun sudah cukup jelas terpampar sejauh mana kekoknya Muhyiddin untuk turun berdemo di jalan raya.

Bukan mudah sebagai seorang pemimpin elit seperti Muhyiddin untuk merasai gerak langkah marhaen walaupun acara demonstrasi itu tidak menggambarkan majoriti pandangan marhaen di negara ini pun.

Sebagai ini pengalaman pertama kali Muhyiddin menyertai demonstrasi, harus diingatkan kepada dia bahawa kehadiran pada Bersih 5.0 tersebut hanyalah mewakili 0.052 peratus dari keseluruhan rakyat di negara ini.

Ini penting untuk kita ingatkan Muhyiddin kerana sebagai seorang yang amat kekoh semasa turun di jalan raya, tak mustahil dia sendiri akan berasa terpesona dengan kehadiran baju kuning tersebut walaupun jumlahnya teramat kecil.

Namun apa yang pasti, Muhyiddin dilihat masih kekoh untuk mengikut jejak langkah rakan sejawatnya dahulu iaitu Datuk Seri Anwar Ibrahim. Jika kita bandingkan antara kedua-dua pemimpin ini pastinya ia bagaikan ‘jauh panggang dari api’. –Tv14
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment