Hanya FAKTA Dari Sangkaan Tajuk Berita Berupaya mencetus FITNAH

Semua media sosial berlumba-lumba menghimpun dosa.

Hanya dengan berita sangkaan lidah syaitan.
Seluruh mukmin mudah diperdaya tanpa berlengah2 berkongsi dosa berantai dengan fitnah yang dianggap seolah amal ibadah sebagai bekalan kemudian hati diakhirat nanti.

Sewajarnya pihak penerbit akhbar BERFIKIR dahulu sebelum menyiarkan berita. Jika sekadar meraih lumayan dengan berita yang membawa keburukan syaitan pun tewas sebab syaitan cuma pandai menghasut tapi tidak dapat keuntungan didunia. Inikan pula berita yang disiarkan itu cuma DARI ANDAIAN dengan alasan dengar kata peniaga, peniaga dengar kata dari pembekal dll alasan.

Saya harap pemerintah jangan ambil mudah dengan hasutan sebegini walau dari andaian begini ianya amat berpotensi untuk syaitan2 ROKET (RBA) Suara Rakyat (SR) dll meluaskan pengaruh mereka dengan pelbagai dakyah yang mengajak rakyat menanamkan kebencian terhadap pemerintah walau dengan FAKTA TAJUK BERITA yang lahir dari SANGKAAN BELAKA.

Maka itulah dalam Quran Allah larang kita BERPERASANGKA BURUK. Apatah lagi dari prasangka itu berpotensi untuk kearah dosa berantai iaitu hasad, mengumpat, adu domba dan fitnah.

Usahkan FITNAH,
Sedangkan berperasangka buruk itu pun satu larangan,
“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah oleh kalian kebanyakan dari persangkaan (zhan) karena sesungguhnya sebagian dari persangkaan itu merupakan dosa….”
(Al-Hujurat : ayat 12)

Inikan pula berbuat tuduhan dgn andaian bertujuan mengaibkan.
Apatah lagi cerita aib ini utk adu domba sambil berbangga mendapat pujian kerana pandai buat kerja syaitan.
“…dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”
(Al-Hujurat : ayat 12)
Share on Google Plus

About Melayu Berwawasan

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment